July 25, 2024

Oleh karena tu, setiap orang yang telah memilki hak pilih dalam proses Pemilu dan Pilpres 2024 perlu mempunyai pemahaman yang tepat dan benar mengenai kriteria seorang pemimpin negara. Indonesia membutuhkan figur yang bersih dan kuat dengan visi dan misi yang jelas, serta mampu menjalankan tugas dan perannya untuk kepentingan 278.69 juta warga negara indonesia. Bukan kepentingan kelompok, golongan atau bahkan keluarga.

“Keragaman menjadi roh dan bangsa kita. Maka kita membutuhkan pemimpin yang mampu menjaga, merawat dan menjaga kemajemukan. Dia harus mampu merangkul semua etnis, suku, agama dan keyakinan, tidak bisa lepas dan rnisi keragaman dan keindonesiaan.” kata budayawan Benny Susetyo dalam acara Alumni SMA TOP GAN ALL OUT GANJAR-MAHFUD, di Jakarta, Minggu (28/1/24).

Karena alasan itu, ia menyerukan agar pemilik hak suara memilih pemimpin yang benar-benar sudah teruji. “Bukan pemimpin transaksional tanpa ideologi. Tapi pemimpin yang sudah mampu menunjukkan komitmennya terhadap kebhinekaan, dalam berpikir, bertindak, bernalar dan berelasi. Itu ada dalam sosok Ganjar dan Mahfud,” Benny menambahkan.

Alumni SMA TOP GAN gabungan pendukung #03 alumni SMA Kanisius. Tarakanita, Pangudi Luhur, Santa Ursula, Gonzaga. Santa Theresia, Loyola, dan De Brito telah menjatuhkan pilihannya kepada Paslon Presiden dan Wakil Presiden #03. Ganjar-Mahtud sebagai sosok yang paling tepat untuk memimpn Indonesia periode 2024-2029.

“Melalui kegiatan ini kami ingin mengajak segenap elemen bangsa untuk mendukung dan berjuang menjadikan Ganjar-Mahfud sebagai pemimpin yang sesungguhnya bagi bangsa Indonesia,” kata Andi Wibisono, ketua panitia Alumru SMA TOP GAN ALL OUT GANJAR MAHFUD.

Acara Alumni SMA TOP GAN ALL OUT GANJAR-MAHFUD adalah gabungan dari kegiatan Mini Soccer Game dan Talkshow. Mas Alam Ganyar ikut ambil bagian dalam Mini Soccer Game, sekaligus melakukan 4uck-off, yang dukuti oleh alumni beberapa sekolah pendukung Ganjar Mahmud.

Menyapa para pemilih muda, Alam Ganjar menyerukan untuk ikut menyuarakan harapan dan aspirasinya dengan memilih Ganjar-Mahfud. “Suara kita jangan dibungkam. Mari kira bersuara untuk kebaikan,” ujarnya. “Suara suara itu hanya akan menjadi harapan kalau kita tidak bertindak.”

Wakil Ketua Tim Pemenangan Ganjar-Mahfud, Bapak Andika Perkasa yang hadir dan membuka acara Taikshow, mengapresiasi Alumni SMA TOP GAN yang telah menjatuhkan pilihan dan ikut berupaya menggalang dukungan kepada Ganjar Mahfud sebagai Presiden dan Wakil Presiden RI 2024-2029.

“Mungkin masih banyak yang di luar sana yang belum menjauhkan pilihan. Mari kita bergabung untuk menjatuhkan pilhan untuk Indonesia yang lebih baik kepada Ganjar Mahfud dalam Pilpres 2024.”

Romo Franz Magnis Suseno (imam Katolik dan Penulis), Bapak Benny Susetyo (budayawan). Bapak Goenawan Mohamad (budayawan). Bapak Sofyan Wanandi (pengusaha), Ibu Sandrayati Moniaga (aktrvis perempuan), dan Putn Jasmine (inflencer GenZ, juru bicara TPN Ganjar-Mahfud) menjadi narasumber acara talkshow yang dipandu oleh Ayu Utami.

“Pemilu menentukan masa depan Indonesia. Man kita tidak membiarkan hasil terbagus dari Reformasi ini dirusak oleh ambisi murahan meraka yang berkuasa,” kata Romo Magnis.

la mengajak para pemilik suara untuk ikut memukh, dan memilih pemimpin yang dapat dipercaya, menimbulkan rasa aman karena ia terbukti jujur. terbuka dan mampu. “Tidak terlibat korupsi, tidak mempunyai masa lampau yang gelap. dan tidak ada darah di tangannya.”

Menyoroti kasus-kasus kecurangan pemilu yang terlihat semakin mencolok belakangan ini, Sandra Moniaga mengajak kaum perempuan untuk ikut mendukung capres dan cawapres untuk berkomitmen untuk mendukung hak-hak perempuan. “Ganjar Mahfud adalah kandidat dengan rekam terbaik untuk yang peduli pada permasalahan perempuan lain dan demokrasi untuk ikut menyelamatkan demokrasi, melindungi dan memajukan hak hak perempuan.”

Pengusaha senior Sofyan Wanandi, yang mengaku telah mengikuti pemilu lebih dari 10 kali mengaku prihatin dengan perjalanan demokrasi di Indonesia sejauh ini. Ia mengingatkan bahwa reformasi adalah bentuk perlawanan terhadap kekuasaan yang tidak mampu mewujudkan harapan rakyat, selain mempertahankan kekuasaannya dengan mempermainkan hukum. “Pemilu adalah kesempatan kia untuk menentukan masa depan kita. Tak perlu lagi banyak bicara. Kalian tentukan sendiri masa depan kalian,” ujarnya.

Menyambung Sofyan, Goenawan Mohammad juga mengaku prihatin dengan rusaknya sistem politik sekarang ini. “Kepartaian dirusak, dan politik menjadi mahal,” Goenawan mengaku tidak terlalu mengenal Ganjar sebelumnya, namun belakangan semakin tertarik pada Ganyar-Mahfud. “Mereka mengerti data, mempunyai solusi dan prestasi,” ungkapnya. “Saya berharap mereka mampu mengembalikan “Republik yang hilang”.

Pada kesempatan itu Wakil Ketua Tim Pemenangan Nasional Ganjar-Mahfud, Andika Perkasa, menyampaikan, meski belum banyak bertemu dengan Ganjar, dia meyakini bahwa Ganjar dan Mahfud adalah sosok yang tepat. Kedua orang tersebut, ujarnya, merupakan pribadi yang selalu mendengarkan dan mau introspeksi di banyak hal. ”Agar jangan sampai bablas,” ujar Andika.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *